Getting, The Treasure Chest

Awalnya enggak percaya.. aku mimpi enggak sih?! Dan ternyata beneran.. sungguh enggak nyangka, bertahun-tahun terlewati.. tapi kok masih ada yach…

Awalnya bermula dari sini..

Aku disuruh bantu untuk ‘menguras’ air dalam sumur. Loh sumur kok dikuras segala, kalau kamar mandi kan udah biasa. Tentu aja ngurasnya enggak pake ‘ciduk’ or ’ember,’ tapi ngurasnya pake *mulut* diesel. Sumur sedalam kurang lebih 8 meter itu ‘kotong momplong’ karena disedot sama yang namanya *sedotan* the big power of horse.. HP *Horse power* bener kan, itu satuan untuk daya pada diesel..

Nah sa’at sumurnya udah kotong, sa’atnya nge-‘clean.’ Kakekku yang turun ke dasar *laut🙂 * sumur. Kotoran demi kotoran *bukan kotoran manusia ato hewan loh..!! * tapi sebangsa lumut yang meng-‘kerak.’ Banyak sekali, bersama tanah yang lembek yang biasanya disebut ‘ndhot.’ *keligatan ndeso ya kayaknya.. * Dikluarin lewat wadah khusus, *timba*, nah pas waktu ngluarinnya tuh, aku ngliat peti mas kayak yang ada di Tv, biasanya digunakan untuk tempat menyimpan harta karun. Berwarna chocolate+black, karena umurnya udah tua.. terus waktu aku pegang, langsung lumer😆 *itu mah namanya bukan peti, tapi tanah yang bercampur air🙂 ya jelas!! kalo dipegang ya musti lumer..!!👿 *

Photobucket

Diantara lumeran tanah dan dan air itu, aku ngeliat sebuah gelang!!! -emas- *diduga berasal dari jaman penjajahan majapahit,:mrgreen: * ku pegang dan memang benar, itu adalah sebuah gelang…!!! *jayus banget sih,!* Setelah aku tanyakan kekakekku, ternyata bener udah lama.. *sejak berdirinya keraja’an majapahit😆 * sekitar 8 tahun yang lalu. Itu gelang milik bulekku, waktu masih SMP..!🙂 HE..3X

Bantu-bantu..! malah nemu *dhuwit* ‘the treasure chest’..😆🙄 he..3x. makanya teman-teman harus rajin ngebantu.🙂

12 Komentar

Filed under windows of world

12 responses to “Getting, The Treasure Chest

  1. waaahhhh itulah balasan krn membantu embahnya nguras sumur..jd dapat harta korun deh..

    salam

  2. dulu semasa masih di kampung sana, saya juga sering nguras sumur…tp g pernah dapat benda2 aneh..yg ada malah gas metan hehehehe

  3. kata “jayus” mengingatkan aku pada seseorang…tp siapa yah..????:mrgreen:
    btw berapa kali dalam setahun sumurnya di kuras..?? apa g capek tuh..

    salam, ^_^

  4. @ d-Gadget
    Ya gitu deh…🙂

    @ Caride
    he…3x terimaksaih sharenya…😛

    @ Didien
    kata kakekku sih 4 tahun sekali…. kalo so’al capek, ya musti… tai kan ngurasnya enggak sendirian gitu… jadinya capeknya enggak terasa.

  5. hayah sotoy banget sih:mrgreen:
    kok tau zaman majapahit..

    salam kenal🙂

  6. Nilai terbesarnya memang karena sejarahnya, bukan dari nilai materinya. apalagi jika materinya juga besar. Tahniah!

  7. Wah, komenku menghilang. Piye iki to! Yang penting, nilai sejarahnya jauh lebih penting daripada nilai materinya.

  8. hehhee bisa masuk koran😀

  9. aq jg mau nguras, tp g punya sumur!
    salam kenal..

  10. @ triunt
    ya tau dong ah, kan aku sekolah juga..🙂
    salam kenal balik.

    @ Bang Aswi
    Kalu itu saya setuju sekali…🙂

    @ nadia nk
    he…😆 mudah2an..

    @ vinosa
    makanya buat dunk…

  11. Ping-balik: First Of Love ~ “ Jauh Di Mata – Dekat dihati “ « Pujangga Maya

  12. Ping-balik: jauh dimata Dekat dihati | In Memorian

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s