The Javanesse Tradition “ Ringgit Purwa “

“Bumi gonjang-ganjing..

Langit kelap-kelap…

Katon…

Lir Genjange Alis, kang maweh gandrung.. “

Betul enggak ya tuh..? :) 😆 Q lupa – emank enggak tau – Eh bentar ya.. Ada sponsor lewat.!!😆 Nitip tambahan, nie blogQ mau tak Claim to Technoraty.. Cuma’ Nambahin Kode ini doank kok 6PTQJHY8S2FY udah gitu aja.. terimakasih. Hmm..Tau enggak, aku jadi panitia!! Senengnya😉 *mank panitia apa sih?* pa ya? Aku enggak tau apa namanya.. Yang pasti membuatku seneng plus “kringetan” ngantuk juga!! Asyik benget deh.!! “malu” juga enggak luput dari nasibku..😦 .

Pagelaran “ringgit purwa,” *wayang kulit* diselanggarakan pas ada even-even tertentu, kayak , pas waktu ada nyadranan *bersih desa* ato ada hajatan, khitanan, pernikahan.. dan sebagainya:mrgreen:

Nah diceritaku ini, adalah pagelaran wayang yang diselenggara’in untuk peresmian makam pojok yang terletak di Palemahan, Kota Kediri. *persik dunk!! * Hmm.. Sambutan dari orang-orang penting, kayak pak lurah, terus kepala desa.. * apa bedanya?*😆 gak kalah bagusnya!!! Tari-tari jawa yang dibawakan oleh anak kecil. Duet anak kecil itu membuatku tercengang sesa’at, kenapa? Coba bayangin?!! Masih duduk di bangku TK, udah jago nari, didepan banyak orang!! * g’nerves lagi🙂 * Para penonton *dan juga para tamu* tak terkecuali aku juga, hanya bisa meng”elus” dada, kerena kehebatan dua bibit generasi muda itu. Semuanya bersorak-sorai, saling menge “Shot” kan kameranya masing-masing. –Sayang baterai Hapeku abiz.. *dimakan cpa?😆 —

“ Padahal awalnya.. suasananya sepi banget. Pas aku datang pertama kali aja, hawa negative dari alam *ambil positifnya aja coy..!!* tercium oleh kelima indraku. Ujan deres dibarengi makan krupuk pedes sambaran petir, dan enggak lupa juga aku ber”pose” dibawah cahaya kilat dan akhirnya Dhuarrrr..!! “

Acara berjalan mulus di bawah pimpinan suara “Pranata Adicara” *istilahnya MC * Dan Acara yang paling ditunggu-tunggu adalah  acara setelah Do’a, yaitu “ramah tamah”😆 Sebagai panitia bagian dapur, aku bertugas nganterin piring berisi nasi ditaburi kuah, ayam, bawang goring *soto* tak terasa keringetkupun ngalir. Walaupun gitu aku tetep nglaksana’innya dengan penuh rasa tanggung jawab. Sampai akhirnya aku hamper jatoh karena keadaan lantai yang licin akibat hujan..🙂 malu deh..!! untung aja belum jatoh beneran.. slamet… slamet..!!! *ngapain manggil nama temenku.!!! *😆

Akhirnya, wayangpun siap dimainkan pak dhalang.

Aku Cuma’ sempet moto itu doank.!! Enggak jelas ya..!!? ma’af ya..  Tentang ceritanya wayangnya aku enggak tau.. tapi aku denger pak dhalang nyebut salah satu wayangnya dengan nama Arjuna.

Bingung juga!! Aku nyrita’in, saking buanyaknya.. !! langsung aja ya kasetnya dicepetin..!!

Tiba acara puncak, yaitu aku ampe rumah.. ;-)  pukul 04.30  Aku langsung aja “mbatang”! huh… adventure yang mengasikkan.!!

Pernah liat wayang? Tau ceritanya? Apa? Suka? Apa manfa’atnya temen-temen nonton wayang? Terus..!! *stoppp..!!!!*

Succes for Us.

23 Komentar

Filed under a little story, deMofFY, windows of world

23 responses to “The Javanesse Tradition “ Ringgit Purwa “

  1. HHmm…wayang yawh…
    Meski banyak salah kaprah para pemuda kita menganggap kalo cinta Wayang itu Katrok, padahal itu budaya kita yang patut terus dilestarikan..

  2. postingan yg baik
    salam hangat selalu

    met bermalam minggu kawan

  3. Karena kasetnya dicepetin…… bingung mau komentar apa?

  4. Saya belum pernah lihat wayang purwa. Kenapa ndak kenalan ma Dalangnya. Tanya alamat rumahnya. Saya ingin sekali merekam kegiatnnya sendiri. Pasti asyik.

  5. Bahasa pewayangan bikin gak mudeng. Lha saya taunya bahasa Jawa Kuuuasar. Yang kayak gitu mesti semedi dulu berbulan-bulan baru bisa.
    Kalo maen kartu wayang mah pernah!

  6. 7 tahun di jawa masih belum tahub anyak ttg wayang. ra mudeng

  7. andtheree

    wah..
    dulu pas tetangga ku ada acara nikah ..
    nanggep wayang di depan rumahku..

    enag lah.. liad nya bisa ngintip” dari dalem rumah..

  8. @ bocahbancar
    pastinya tuh.. harus dilestarikan..😉 Harus..!!

    @ dobleh yang malang
    Terimakasih kawan..🙂

    @ Puspita W
    Waduh bu, kalau kenalan mah, itu malah ganggu..🙂 bagaimana sih..

    @ Abied
    yah masak sih.. harus bersemedi berbulan-bulan..🙂

    @ Aprina
    Ya makanya belajar dikit..😉 banyak juga enggak pa2😆

    @ andtheree
    kok didalam rumah? kok juga ngintip segala? hayo ketahuan nih suka “ngintip” ya..🙂😆

  9. Treante

    ya mapun kiraiin panitia apa? gag taunya panitaia yang ikut ‘rewang’😆

    btw, aku kok gag diajak ya😉

    kali aja aku jadi suka gitu😆😆😆

  10. saya pengen ngerti cerita wayang. beneran deh, belajar di mana yak…:)

  11. salam sobat
    wah melestarikan budaya wayang kulit nich,,
    baru kali ini saya menjumpai postingan tentang wayang kulit ini,,
    sobat tahu banget nich tentang dalang,,,
    judul postingannya kan untuk suluk seorang dalang wayang kulit tuh,,

  12. Semoga wayang tidak ada yang meng-klaim, banyak makna hidup yang terkandung di dalamnya.
    Wayang identik dengan bahasa daerah, bagaimana menggunakan bahasa gaul… apa maknanya bisa sama ya..?

  13. wayangan? cerita mahabrata? hehe taunya cuman itu.

  14. @ Treante
    mobil nya enggak muat treante..🙂

    @ katakatalina
    belajar sama pak dhalang, atau di sanggar budaya jawa.. biasanya ditiap2 kota ada..🙂

    *sepertinya sih..😆

    @ NURA
    Yang tau tu mas malh..🙂 lha wong aku tanya.. ya Q tau..🙂

    @ kelirirenk
    beda jauh…
    bahasa gaul hanya berupa sati arti.. namun bahasa pewayangan.. banyak arti didalamnya..🙂

    @ mira
    gitu-gitu tau, daripadae nggak sama sekali..🙂

  15. cantigi

    hehehee.. sy jg suka wayang..:mrgreen:

  16. kunjung balik….:)
    hm…jd kangen jg nonton wayang, dah lamaaaaaa bangeeeet ga nonton,
    waktu kecil suka ngeliat di rumah orang yg lg punya gawe, kekny klo skr malu …:)

  17. huwaaa….
    membaca ini mengingatkan saia pd seseorang…
    seseorang yg mirip arjuna dan hobi nonton wayang….😀

    *makasih udah mampir di blogkuw ya*

  18. dah lama euy ga nonton wayang kulit secara live euy…padahal walopun g begitu ngerti artinya tetep aja asik buat d tonton

    salam, ^_^

  19. sudah lama g mampir kesana..pakabr bro…asik tuh nonton wayang pas byk cewe juga yg nonton hehehe

  20. oooo jadi panitia juga toh…pasti capek bgt tuh aplg pagelaran wayang…
    salut deh bro..

  21. budaya yang perlu dilestarikan oleh generasi muda, jarang loh anak sekarang yang suka wayang, aku jadi salut

  22. Ping-balik: Refreshing On The “ Green Land ” « Pujangga Maya

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s